"Malam, jalan, tanglung, farmasi..." A. Blok

Share Tweet Pin it

"Malam, jalan, tanglung, farmasi..." Alexander Blok

Malam, jalan, tanglung, farmasi,
Cahaya yang tidak masuk akal dan redup.
Hidup sekurang-kurangnya seperempat abad -
Semuanya akan menjadi begitu. Tiada hasil.

Sekiranya anda mati, anda akan bermula semula
Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:

Riak saluran es malam
Farmasi, jalan, tanglung.

Analisis puisi Blok "Malam, Jalan, Lentera, Farmasi..."

Puisi "Malam, Jalan, Lantang, Farmasi..." yang dicipta oleh Alexander Blok pada tahun 1912, adalah titik perubahan dalam karya penyair. Lapan stanza pendek, yang ditulis oleh iambus empat hambatan, bukan sahaja membawa pengarangnya di seluruh dunia, tetapi juga mengubah pandangan hidupnya. Kerja ini menandakan tahap kreativiti Alexander Blok yang baru, di mana beliau hampir menyangkal perlambangan yang beliau sukai, untuk kali pertama dalam hidupnya memikirkan perkara yang lebih prosaik dan kudus.

Pada tahun 1912, Alexander Blok telah dijadikan penyair, tetapi karya beliau telah direka untuk wanita-wanita yang terkenal dan cantik, yang secara harfiah tidak memberikan idola kepada mereka. Kesenangan menjadi, kekurangan matlamat yang jelas - semua ini telah menjadikan kehidupan Blok menjadi sesuatu yang tidak menyenangkan. Ketenangan itu bermula secara beransur-ansur, dan dua tragedi memainkan peranan penting - kematian anak dan bapak penyair, yang meninggal pada tahun 1909. Pada masa ini Alexander Blok mula berfikir tentang makna falsafah kehidupan, lebih tepat lagi, ketiadaannya. Dan dia menyedari bahawa simbolisme, tanpa spesifik dan tidak bersentuhan dengan realiti, tidak lagi menariknya.

Puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi..." adalah salah satu percubaan pertama oleh penyair untuk mengetahui mengapa seseorang datang ke dunia ini. Alexander Blok tidak pernah menerima jawapannya, dan kesimpulannya, disuarakan dalam karya ini, mencadangkan pemikiran yang agak sedih. Kehidupan itu sendiri diwakili oleh penyair sebagai lingkaran setan, segala sesuatu di dalamnya adalah kitaran dan tidak berubah. Pada masa yang sama, kewujudan manusia dicat dengan nada gembira dan nada suram, seperti yang dibuktikan oleh epithet dalam puisi sebagai "membosankan", "tidak bermakna", "es". Segala sesuatu yang diberikan kepada manusia adalah untuk melihat sekadar alam semesta, yang dalam puisi oleh Alexander Blok diwakili oleh jalan, tanglung kesepian dan rumah tempat farmasi berada. Tanpa menolak kemungkinan penjelmaan semula, penyair yakin bahawa, setelah mati dan dilahirkan semula, dia pasti akan melihat landskap malam yang membosankan. Walau bagaimanapun, pernyataan ini tidak boleh diambil secara literal, kerana Alexander Blok, telah berhenti untuk menganggap dirinya sebagai simbolik, dalam kerjanya dari semasa ke semasa, namun telah menggunakan perbandingan kiasan. Oleh itu, dalam konteks ini, puisinya dianggap sebagai percubaan untuk mencari makna kehidupan, yang merupakan ilusi. Lagipun, sebelum ini, penyair percaya bahawa kerjanya mempunyai nilai yang tidak dapat dipertahankan untuk semua manusia, oleh itu dia yakin bahawa ia perlu menyampaikan perasaan dan pemikirannya dalam ayat. Walau bagaimanapun, realiti yang tidak menarik memaksa Alexander Blok untuk menimbang semula nilai hidup dan keutamaannya. Manusia adalah fana, dan kewujudan duniawinya hanya seketika berbanding dengan kekekalan. Oleh itu, bagi seseorang yang menyedari betapa singkatnya kehidupan, bahkan puisi yang paling menyenangkan tidak boleh menjadi makna dan tujuan.

Kemunduran yang merebak dari puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi..." betul-betul menyampaikan keadaan mental Blok, yang dihadapi dengan nilai kehidupan yang sukar. Dan saya menyedari bahawa pilihan sedemikian, lambat laun, harus dibuat oleh setiap orang. Bahan atau rohani, keabadian atau kelalaian - inilah yang menjadi kebimbangan penyair pada tahap ini. Perlu diperhatikan bahawa kemudian Alexander Blok memutuskan apa yang penting dan berharga kepadanya. Itulah sebabnya, selepas revolusi, dia tetap berada di Rusia daripada yang sebenarnya mengutuk dirinya sehingga mati. Tetapi sebelum pilihan terakhir masih lebih daripada lima tahun, dan penemuan bahawa kehidupan pada dasarnya tidak berharga dan tidak bermakna menimbulkan penyair. "Semuanya akan menjadi seperti ini. Tidak ada hasil. "

A. Blok. Analisis puisi "Malam, Jalan, Lentera, Farmasi"

Alexander Blok adalah salah satu daripada kesusasteraan abad ke-20 dan perwakilan terbesar simbolisme Rusia. Kerana karya beliau dicirikan oleh gabungan mistik dan domestik. Sebelum revolusi, puisi-puisi muzik Blok, tenang dan mengalir, meredakan masyarakat, menjunamnya menjadi sejenis tidur yang tenang. Tetapi selepas revolusi dalam karyanya mula dikesan keputusasaan - emosi dan kuat.

"Malam, Jalan..." adalah salah satu puisi yang paling popular. Barisan ini mungkin biasa kepada setiap pelajar. Hari ini kita akan menganalisis puisi "Malam, Jalan, Lentera, Farmasi..." Apa yang penyair ingin memberitahu garis melankolik ini?

Sejarah penulisan

Puisi itu ditulis oleh Blok pada 12 Oktober 1912 di apartmen St Petersburgnya. Kemudian dia tinggal di jalanan. Pegawai, 57. Hari ini jalan ini dipanggil Decembrist.

Di apartmen A. Blok hari ini muzium. Beliau berdedikasi untuk kehidupan dan kerja penyair. Sejarah penulisan diceritakan dalam temu bual dengan pekerja muzium Anna Goregin.

Blok menulis puisi "Night, Street, Lantern, Pharmacy..", analisis yang kita sedang berbincang, di meja kegemaran anda. Dia mendapat penyair dari neneknya, penterjemah Elizaveta Beketova. Dia sayang kepadanya sebagai ingatan. Oleh itu, Alexander sentiasa membawa dia bersamanya apabila dia menukar tempat kediamannya. Hari ini meja berada di tempat yang sama seperti seratus tahun yang lalu. Dan di atasnya terdapat buku nota dengan garis terkenal.

Dua hari selepas menulis puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi.." Blok telah dikunjungi oleh kawannya. Ia adalah seorang pengkritik dan penerjemah sastera Vasily Gippius. Apabila yang kedua membaca karya itu, dia terkena kegelapannya. V. Gippius kemudian bergurau bahawa rumahnya juga mempunyai farmasi. Ke mana Blok serius menjawab bahawa setiap rumah mempunyai farmasi.

Sekeping sempurna

Contemporari penyair mengagumi puisi "Malam, jalan, tanglung, farmasi.". Analisis menunjukkan bahawa ia adalah contoh ideal gabungan kombinasi keanggunan dan kesederhanaan, spekular dan kedalaman.

Ayat ini adalah salah satu percubaan pertama oleh penyair untuk memahami tujuan seseorang yang dilahirkan di dunia yang aneh ini. Bagaimanapun, dalam proses menulis, dia tidak menerima respons. Tetapi mencipta menindik dan puisi abadi.

"Malam, jalan, tanglung, farmasi..." - analisis sajak

Wira liris penyair merasakan kemurungan dan azab. Dia mencerminkan kehidupan dan kematian. Bahagian pertama dari ayat ini adalah tentang kehidupan. Yang kedua adalah tentang kematian. Walau bagaimanapun, wira tidak melihat perbezaan di dalamnya. Kedua-dua kehidupan dan kematian bergerak dalam lingkaran tertutup - "jika anda mati, anda akan bermula semula dari awal...".

Lentera itu ringan, dan cahaya dalam kesusasteraan dunia selalu melambangkan keharmonian, kebaikan, kehidupan. Tetapi Blok mewakili "tidak bermakna dan membosankan." Dalam kes ini, cahaya kehilangan makna suci.

Jalan, farmasi, diterangi oleh cahaya malap ini, adalah ruang tertutup, acuh tak acuh, kosong. Garis semacam itu sememangnya semangat penyair melankolik, yang, menurut memoir tertulis dalam lingkaran terdekatnya, sangat tidak berkomunikasi dan senyap sebagai seorang anak.

Bahagian pertama puisi bermula lebih optimis daripada yang kedua. Ini dapat dilihat dalam susun atribut atribut - baris permulaan berakhir dengan perkataan "farmasi". Secara umum, dia berbunyi lebih lembut dan lebih bersyukur terima kasih kepada sajak wanita.

Walau bagaimanapun, perkataan terakhir puisi itu adalah "tanglung". Ayah lelaki, yang melengkapkan kerja, memberikan garis ketajaman, kemustahilan berterusan.

Penyair itu menceritakan keputusasaan. Mati, jiwa dilahirkan kembali di dalam tubuh yang lain, tetapi pada waktu itu juga obsesif yang sama, gambar suram akan mengelilinginya. Tiada harapan. Hanya ada infiniti, yang diulang lagi dan sekali lagi, menghilangkan iman dan kebahagiaan. Walau bagaimanapun, sesetengah pakar percaya bahawa perkataan "lampu suluh" membuka muktamad dan seolah-olah memberi sinar harapan kepada pembaca.

Kesimpulannya

Secara umum, puisi "Night, Street, Lantern, Pharmacy...", analisis singkat yang kami lakukan, merupakan salah satu karya Blok yang paling menembusi dan harapan.

Alexander Blok - Malam, jalan, tanglung, farmasi: Ayat

Malam, jalan, tanglung, farmasi,
Cahaya yang tidak masuk akal dan redup.
Hidup sekurang-kurangnya seperempat abad -
Semuanya akan menjadi begitu. Tiada hasil.

Sekiranya anda mati, anda akan bermula semula
Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:
Riak saluran es malam
Farmasi, jalan, tanglung.

Analisis puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi" Blok

Puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi" adalah titik perubahan dalam kerja Blok. Untuk masa yang lama dia tergolong dalam kem Symbolist dan cukup terkenal di kalangan ini. Ayat-ayat Blok berkabung, tepu dengan imej-imej misteri dan misteri, dikagumi oleh orang-orang yang terputus dari kehidupan sebenar, hidup di dunia fantasi mereka. Bagi kebanyakan orang, ia adalah percubaan untuk melarikan diri dari realiti Rusia kejam pada awal abad ke-20. Blok berkongsi hasrat ini.

Dengan usia, pengalaman hidup datang kepada penyair. Dia mula memahami segala kegagalan dan kegunaannya. Dari kehidupan sebenar, tiada siapa yang boleh melarikan diri. Blok terpaksa mengakui ini selepas kematian anaknya dan ayahnya. Pada tahun 1912 beliau menulis karya "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi," yang melanda orang-orang sezaman dengan suasana suramnya.

Kerja kelantangan kecil, yang menyenaraikan unsur realiti yang tidak biasa, mempunyai kandungan falsafah yang mendalam. Blok mencerminkan makna kehidupan manusia dan mencapai kesimpulan yang mengecewakan. Tidak ada matlamat utama di dunia. Manusia akan ditakdirkan kepada kewujudan kekal dalam kerangka terhad yang sempit. Setelah membelanjakan kehidupan yang tidak berfaedah pada sekeping penciptaan yang diberikan kepadanya, seseorang masih memiliki harapan untuk nasib yang lebih baik dalam kelahiran semula yang akan datang. Tetapi harapannya hancur menjadi debu. Kehidupan baru juga terhad dan membosankan. Dari penyusunan semula objek sekitarnya tempat hasilnya tidak berubah. Dari lingkaran setan "tidak ada hasil."

Blok tidak boleh, dengan serta-merta, dengan segera dan tidak boleh ditarik balik dengan simbolisme. Imej yang disenaraikan ("malam, jalan...") adalah simbol keseragaman dan kesuraman di sekeliling dunia. Mereka tidak mempunyai makna yang konkrit, diambil oleh penyair secara rawak. Ketiadaan sebarang nilai imej menguatkan suasana pesimis.

Ia bukan secara kebetulan bahawa Blok memilih penerangan tentang cityscape dalam puisinya. Pada permulaan abad ke-20, idea bahawa dunia ditakdirkan muncul bukan sahaja di Rusia, tetapi di seluruh dunia. Salah satu peruntukan pendapat ini adalah berdasarkan kesan buruk kemajuan teknologi. Bandar-bandar utama di mana perubahan yang paling ketara dianggap sebagai perwujudan pasukan gelap. Mereka melambangkan akhir kemanusiaan yang tidak dapat dielakkan, yang telah kehilangan konsep yang baik dan jahat.

Ayat sepenuhnya disemai dengan warna-warna gelap. Satu-satunya sumber pencahayaan ialah tanglung, yang memberikan hanya "warna tanpa arti dan redup", rupa yang menjengkelkan. Kita boleh merasakan keletihan Blok dari kehidupan.

Puisi ini ditulis dalam tetrameter iambik, mempunyai komposisi cincin kerana pengulangan baris pertama dan terakhir.

Secara umum, kerja itu disusun dengan rasa kematian, bukan hanya fizikal, tetapi juga rohani. Kebangkitan selepas kematian tidak akan mengubah apa-apa, jadi garis antara dunia terhapus. Wira lirikal sama sekali tidak kira, dia masih hidup atau mati. Lagipun, azabnya tetap tidak berubah.

Analisis puisi "Malam. Jalan Lantern. Farmasi "

Kemasukan terkini

Puisi "Malam. Jalan Lantern. Farmasi. Persepsi, tafsiran, penilaian

Puisi ini ditulis oleh A.A. Blok 10 Oktober 1912 di apartmennya di St Petersburg. Ia termasuk dalam puisi "Death Dance", termasuk dalam kitaran "The Terrible World." Beberapa hari kemudian, Blok memperlihatkan puisi itu kepada V. Gippius, dan dia diserang oleh kegelapan kerja.

Puisi ini boleh dikaitkan dengan lirik falsafah. Wira lirikal mencerminkan di dalamnya tentang kehidupan. Dia nampaknya sejenis bulatan tertutup, yang mana tidak ada jalan keluar. "Malam, jalan, tanglung, farmasi" - imej ini, membuka dan menutup pemikiran puitis, membuat komposisi cincin. Pikiran pahlawan itu suram, dalam intonasinya - keletihan mental, azab suram.

Penyelidik telah berulang kali menyatakan bahawa penyair di sini bergerak jauh dari tradisi puisi yang membedakan cahaya dan kegelapan. "Cahaya" dalam puisi Rusia adalah simbol harapan, kebaikan, keharmonian dan iman. Blok mempunyai "cahaya" - "tidak bermakna dan redup". Ruang ditutup, dibatasi oleh jalan yang suram, sifatnya, tidak ada kehidupan dan pergerakan, masa seolah-olah berhenti, dan suku abad yang berlalu tidak membawa apa-apa yang baru kepada kehidupan pahlawan lirikal.

Puisi terdiri daripada dua bahagian. Bahagian pertama bercakap tentang kehidupan, bahagian kedua bercakap mengenai kematian. Walau bagaimanapun, keadaan minda wira sedemikian rupa sehingga dia tidak melihat perbezaan di sini. Beliau mengatakan bahawa, ketika mati, jiwa akan dijelmakan dalam beberapa bentuk baru, tetapi bahkan beberapa gambar obsesif akan mengelilinginya:

Jika anda mati, anda akan bermula semula dari awal.

Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:

Riak saluran es malam

Farmasi, jalan, tanglung.

Puisi menutup dengan cara tanglung, bagaimanapun, nampaknya cahaya di sini melambangkan bukan harapan malu-malu pahlawan, tetapi sebaliknya, menggariskan ketidakpuasan keadaan. Perkataan "tanglung" menutup puisi, penekanan di dalamnya jatuh pada suku kata yang terakhir, yang memberikan keteguhan keseluruhan dan ketetapan tertentu. Ini adalah sejenis hasil, di luar yang tidak boleh.

Puisi ini ditulis dalam tetrameter iambik. Penyajak menggunakan pelbagai cara ekspresi artistik (penulisan dan baris ahli homogen "Night, Street, Lantern, Pharmacy...", epithets ("ais saluran riak"), alliteration ("cahaya tidak bermakna dan redup").

Kita dapat melihat puisi dalam konteks refleksi falsafah para penyair tentang dirinya dan dunia, tentang masa - puisi "Betapa sukarnya itu mati di kalangan orang", "Jalan kosong. Satu api di tingkap "," Lama, mimpi lama. Dari kegelapan... "," Dunia terbang. Tahun terbang. Kosong... ".

Analisis puisi Blok dari Farmasi jalan farmasi

Analisis puisi A. Blok "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi."

"Malam, jalan, tanglung, farmasi" Segera anda boleh memberi perhatian kepada mood pahlawan lirikal, keadaannya. Puisi keseluruhan penuh dengan kerinduan, rasa putus asa
"Lampu tanpa titik dan redup"
dan
"Semuanya akan jadi, tiada sumber."
Kehadiran simbol memburukkan lagi perasaan ini:
"Malam, jalan, tanglung, farmasi."
Saya memahami simbol-simbol ini sebagai cara hidup, berjalan dalam kegelapan, kegelapan, dan tanglung, sebagai gambaran harapan, sedikit kebahagiaan, dan sekali lagi kegelapan, penyakit. "Kegelapan kegelapan saluran" - takut, dingin, mati.
Puisi keseluruhan adalah metafora yang dibentangkan. Jalan, jalan hidup, sedih, tidak pernah berakhir, tidak ada harapan.
Komposisi puisi ini adalah cermin, kerana garisnya sama pada awal dan pada akhir ayat
"malam, jalan, tanglung, farmasi."
dan
"Farmasi, jalan, tanglung." Semuanya berjalan dalam lingkaran, kehidupan tidak berhenti, tetapi tidak berubah:
"Dan semuanya akan diulang seperti dahulu."
dan
"Mati, mulailah dari awal lagi."
Renda hidup, tarian yang berirama yang lancar, menarik, memberi dorongan untuk memikirkan semula jalan hidup anda.
Pada akhir puisi, pahlawan lirikal masih mempunyai harapan untuk beberapa jenis keajaiban, tanglung sebagai harbinger kebahagiaan. Satu nota optimis yang mengasyikkan, harapan sesuatu yang indah dan menjanjikan.

Analisis puisi A. Blok "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi."

Analisis A.A. Sekat "Malam, jalan, tanglung, farmasi."

Blok menderita kekurangan kerohanian, mekanisme, kurang kreativiti dalam realiti yang mengelilinginya, dan ini mendorong penyair untuk memanggil dunia kontemporari kepadanya "dunia yang dahsyat". Dunia moden seolah-olah penyair tanpa keharmonian, tidak dapat dipikirkan, tertutup. Dunia sedemikian digambarkan dalam salah satu puisi Blok yang paling terkenal iaitu "Night, Street, Lantern, Pharmacy. (1912).

Puisi mereproduksi realiti sejuk yang membosankan dan suram. Dalam kesusasteraan dunia, "cahaya" adalah simbol harmoni, kecerdasan, kebaikan, kepenuhan hidup. Di sini dia kehilangan fungsi utamanya dan ditakrifkan sebagai "redup". Dalam "dunia yang dahsyat" yang digambarkan oleh penyair, tidak ada kebebasan atau pergerakan, hanya tiruan pergerakan yang mungkin - "ri air" di permukaan saluran. Kehidupan berhenti, berubah menjadi gila yang tidak masuk akal, pergerakan membosankan dalam bulatan. Dan bahkan kematian di dunia ini tidak dapat mengatasi kebodohan yang membosankan, kerana segala sesuatu akan diulang, segala-galanya "akan bermula dari awal". Imej jalanan penyair yang suram itu tumbuh dan menjadi lambang kehidupan terhad, kekosongannya.

Ini harapan, penutupan menekankan komposisi cincin: pada akhir kerja garis awalnya diulang. Masa dan ruang puisi kerana terhad, ditutup, dan rasa putus asa ("tidak ada hasil") dipertingkatkan.

Analisis puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi."

Blok sangat mengalami kekurangan kerohanian, mekanisme, kurang kreativiti dalam realiti yang mengelilinginya, dan ini mendorong penyair untuk memanggil dunia kontemporinya sebagai "dunia yang menakutkan." Dunia ini tidak mempunyai keharmonian, muzik, pekak dan tidak sensitif, tertutup, seperti dalam puisi Klokov yang terkenal "Malam, jalan, tanglung, farmasi":

Puisi mereproduksi realiti ("jalan"), membosankan, suram ("malam", "cahaya terang"), sejuk yang tidak bermaruah ("riak saluran es"). Menyimpang, dilucutkan dari cahaya "suci" dan humanistik halo "cahaya." Dalam kesusasteraan dunia, "cahaya" adalah metafora tradisional untuk keharmonian, kecerdasan, kebaikan, kepenuhan kehidupan 1. Tidak ada kebebasan, tidak ada pergerakan, hanya tiruan pergerakan yang mungkin - "riak es" di permukaan. Kehidupan berhenti, berubah menjadi gila yang tidak masuk akal, pergerakan membosankan dalam bulatan. Dan bahkan kematian di dunia ini tidak dapat mengatasi kebodohan yang membosankan, kerana segala sesuatu akan diulang, segala-galanya "akan bermula dari awal". Imej seorang penyair jalan gelap tumbuh dan menjadi metafora falsafah kehidupan yang terbatas, kekosongannya.

Ini harapan, penutupan sangat tepat, komposisi cincin jelas mencerminkannya: pada akhir kerja garis permulaannya diulang. Walau bagaimanapun, di sini kita melihat bukan sekadar pengulangan: kata-kata yang sama dalam dua baris terakhir, tidak seperti yang pertama, disusun dalam urutan yang berlainan. Pada prinsipnya, tidak ada perubahan, tetapi rasa putus asa meningkat: beberapa permutasi di dunia ini (permutasi perkataan di akhir ayat) adalah mungkin, tetapi mereka hanya menekankan kemustahilan asas melarikan diri dari luar lingkaran yang digariskan, set benda dan fenomena yang biasa, menekankan ketidakmungkinan hidup sejati, pergerakan sejati.

Garis awal ("Malam, jalan, tanglung, farmasi") berakhir dengan perkataan "farmasi", di mana penekanan pada suku kata kedua dari akhir (sajak wanita), dan oleh itu seluruh baris bunyi lebih lembut, ia "terbuka" untuk lirik-falsafah monolog, yang menyumbang kepada peningkatan intonasi. Pada akhir puisi, kata-kata mengubah tempat - perkataan akhir ternyata menjadi satu lagi perkataan: "Malam, riak saluran ais, // Farmasi, jalan, tanglung". Perkataan "tanglung" adalah yang terakhir bukan sahaja dalam baris, tetapi dalam keseluruhan puisi, dan oleh itu ia amat penting. Selain itu, penekanan di dalamnya bergantung pada suku kata terakhir (tekanan lelaki), yang memberikan keseluruhan garis ketegaran, ketajaman, lalu memberikan watak terakhir - kesinambungan (terutamanya semata-mata intonasi, kerana intonasi turun) adalah mustahil. Kejutan penuh perkusi [a] memberitahu perkataan terakhir di baris terakhir kejelasan sedar dan kejelasan kebenaran pahit.

Masa dan ruang puisi kerana terhad, ditutup, dan rasa putus asa ("tidak ada hasil") dipertingkatkan. Tanglung, dengan itu, menutup bukan hanya garis, puisi, tetapi masa dan ruang karya kecil Blok ini.

► Baca juga analisis kerja lain oleh Alexander Blok:

"Malam, jalan, tanglung, farmasi..." A.Blok

Sekiranya anda mati, anda akan bermula semula
Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:

Riak saluran es malam
Farmasi, jalan, tanglung.

Analisis puisi Blok "Malam, Jalan, Lentera, Farmasi..."

Puisi "Malam, Jalan, Lantang, Farmasi..." yang dicipta oleh Alexander Blok pada tahun 1912, adalah titik perubahan dalam karya penyair. Lapan stanza pendek, yang ditulis oleh iambus empat hambatan, bukan sahaja membawa pengarangnya di seluruh dunia, tetapi juga mengubah pandangan hidupnya. Kerja ini menandakan tahap kreativiti Alexander Blok yang baru, di mana beliau hampir menyangkal perlambangan yang beliau sukai, untuk kali pertama dalam hidupnya memikirkan perkara yang lebih prosaik dan kudus.

Pada tahun 1912, Alexander Blok telah dijadikan penyair, tetapi karya beliau telah direka untuk wanita-wanita yang terkenal dan cantik, yang secara harfiah tidak memberikan idola kepada mereka. Kesenangan menjadi, kekurangan matlamat yang jelas - semua ini telah menjadikan kehidupan Blok menjadi sesuatu yang tidak menyenangkan. Ketenangan itu bermula secara beransur-ansur, dan dua tragedi memainkan peranan penting - kematian anak dan bapak penyair, yang meninggal pada tahun 1909. Pada masa ini Alexander Blok mula berfikir tentang makna falsafah kehidupan, lebih tepat lagi, ketiadaannya. Dan dia menyedari bahawa simbolisme, tanpa spesifik dan tidak bersentuhan dengan realiti, tidak lagi menariknya.

Puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi..." adalah salah satu percubaan pertama oleh penyair untuk mengetahui mengapa seseorang datang ke dunia ini. Alexander Blok tidak pernah menerima jawapannya, dan kesimpulannya, disuarakan dalam karya ini, mencadangkan pemikiran yang agak sedih. Kehidupan itu sendiri diwakili oleh penyair sebagai lingkaran setan, segala sesuatu di dalamnya adalah kitaran dan tidak berubah. Pada masa yang sama, kewujudan manusia dicat dengan nada gembira dan nada suram, seperti yang dibuktikan oleh epithet dalam puisi sebagai "membosankan", "tidak bermakna", "es". Segala sesuatu yang diberikan kepada manusia adalah untuk melihat sekadar alam semesta, yang dalam puisi oleh Alexander Blok diwakili oleh jalan, tanglung kesepian dan rumah tempat farmasi berada. Tanpa menolak kemungkinan penjelmaan semula, penyair yakin bahawa, setelah mati dan dilahirkan semula, dia pasti akan melihat landskap malam yang membosankan. Walau bagaimanapun, pernyataan ini tidak boleh diambil secara literal, kerana Alexander Blok, telah berhenti untuk menganggap dirinya sebagai simbolik, dalam kerjanya dari semasa ke semasa, namun telah menggunakan perbandingan kiasan. Oleh itu, dalam konteks ini, puisinya dianggap sebagai percubaan untuk mencari makna kehidupan, yang merupakan ilusi. Lagipun, sebelum ini, penyair percaya bahawa kerjanya mempunyai nilai yang tidak dapat dipertahankan untuk semua manusia, oleh itu dia yakin bahawa ia perlu menyampaikan perasaan dan pemikirannya dalam ayat. Walau bagaimanapun, realiti yang tidak menarik memaksa Alexander Blok untuk menimbang semula nilai hidup dan keutamaannya. Manusia adalah fana, dan kewujudan duniawinya hanya seketika berbanding dengan kekekalan. Oleh itu, bagi seseorang yang menyedari betapa singkatnya kehidupan, bahkan puisi yang paling menyenangkan tidak boleh menjadi makna dan tujuan.

Kemunduran yang merebak dari puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi..." betul-betul menyampaikan keadaan mental Blok, yang dihadapi dengan nilai kehidupan yang sukar. Dan saya menyedari bahawa pilihan sedemikian, lambat laun, harus dibuat oleh setiap orang. Bahan atau rohani, keabadian atau kelalaian - inilah yang menjadi kebimbangan penyair pada tahap ini. Perlu diperhatikan bahawa kemudian Alexander Blok memutuskan apa yang penting dan berharga kepadanya. Itulah sebabnya, selepas revolusi, dia tetap berada di Rusia daripada yang sebenarnya mengutuk dirinya sehingga mati. Tetapi sebelum pilihan terakhir masih lebih daripada lima tahun, dan penemuan bahawa kehidupan pada dasarnya tidak berharga dan tidak bermakna menimbulkan penyair. "Semuanya akan menjadi seperti ini. Tidak ada hasil. "

"Malam, jalan, tanglung, farmasi...", analisis puisi Blok

Peralihan abad XIX dan XX adalah sejenis "masa yang bermasalah". Ketidakpastian kuasa politik, dua revolusi pada tahun 1905, kecenderungan atheistic yang semakin meningkat - semuanya memberi rasa tidak putus harapan, ketidakpastian tentang esok, rasa ketakutan. Sentimen sedemikian juga menunjukkan diri mereka dalam kesusasteraan: pada akhir kurun ke-19, zaman decadence jatuh (dari Perancis - "perah"). Berfungsi dengan nama pesimis muncul: "Penurunan Eropah", "Tanpa Jalan", "Pada Akhir Mati".

Symbolist Alexander Blok juga tidak mengelakkan suasana seperti itu. Siklus 1905nya dipanggil "Dreadful World". Sesungguhnya motif ketakutan di sini disertai dengan kuasa khas. Menurut pengkritik, untuk Blok, kesedaran tentang realitas Rusia bermula, karena "dunia yang dahsyat" adalah dunia yang meresahkan dan menghancurkan seseorang. Pada masa akan datang, konsep dunia yang dahsyat bukan sahaja akan menjadi tema yang berasingan dari karyanya, tetapi juga akan menentukan baginya kehidupan, dengan cara yang tepat dan tepat: ia mengandungi kuasa yang sangat besar yang merosakkan nasib rakyat, dan kengerian kegelapan yang merana, yang mana tidak ada cara dan realisasi ketidakmungkinan menerima prinsip-prinsipnya.

Walau bagaimanapun, motif utama kitaran yang lain adalah motif kematian dunia tamadun moden. Harus diingat bahawa motif bandar dan pengaruhnya terhadap lelaki muncul pertama dalam prosa Rusia pada akhir abad XIX. Oleh itu, dalam novel Jenayah dan Hukuman Fyodor Dostoevsky, Petersburg menjadi rakan sejenayah dalam kejahatan Rodion Raskolnikov.

Dalam puisi pada awal abad ke-20, terutama kaum moden, kota menjadi pentas bagi teater yang tidak masuk akal. Sebagai contoh, dalam puisi Vladimir Mayakovsky "The Adishe of the City", dunia bandar, yang penuh bermusuhan dengan manusia, muncul, mengambil segala darinya yang paling mengerikan: "mata memakai dari matahari yang cedera", dan "Saya suka malam, saya cabul dan mabuk". Dengan cara ini, "bulan yang montok" Mayakovsky adalah setanding dengan bulan yang dicipta oleh Blok dalam "The Stranger". simbolis juga bukan imej romantik tradisional, tetapi cakera yang "tidak masuk akal untuk penjahat".

Puisi Alexander Blok "Malam, jalan, tanglung, farmasi...". yang mana analisisnya dikhususkan, walaupun ditulis pada tahun 1912, secara tradisinya merujuk kepada tema dunia yang dahsyat. Di dalamnya motif keputusasaan terdengar dengan kepenuhan terbesar. Ia dipertingkatkan, pertama, oleh komposisi cincin, kerana kerja bermula dan berakhir dengan kata-kata yang sama yang membentuk lingkaran setan, dan kedua, perbendaharaan kata puisi: "tidak ada hasil". "Mati." "Lampu yang tidak bermakna."

Kenapa farmasi muncul di baris pertama sudah? Pada masa penciptaan, puisi ini dimasukkan dalam kitaran "Tarian Kematian". Akibatnya, tema kematian sudah memimpin di dalamnya. Pengecualian ingat bahawa Blok sangat konkrit dalam karya-karyanya. Oleh itu, membacanya, adalah mungkin untuk mencipta gambaran realiti. Sebagai contoh, puisi ini segera menyebabkan persatuan dengan jambatan yang membawa kepada Pulau Krestovsky, yang pada waktu malam, sebagai peraturan, telah ditinggalkan dan tidak dijaga oleh perbandaran. Mungkin itulah sebabnya dia selalu tertarik dengan bunuh diri. Ia berada di sebuah farmasi di sudut tambak Malaya Nevka dan Bolshaya Zelenina Street yang mereka bantu bunuh diri. Ia adalah farmasi yang menyedihkan, manakala lampu dan lampu minyak tanah yang terbakar berhampiran tercermin di dalam air. Sejak Blok menyukai sisi Petrograd dan sering kali melawat ke sini, jenis "farmasi bunuh diri" menyebabkan gabungan mistik kehidupan dan kematian, yang tercermin dalam "ais riak" saluran, dalam fikirannya.

Dalam puisi "Malam, Jalan..." tema kematian, tentu saja, sudah dipikirkan semula dan dibawa ke tahap falsafah yang baru. Kita bercakap mengenai kematian rohani. selepas semua, menurut iman Kristian, kewujudan duniawi berdosa harus digantikan oleh kemakmuran surgawi - keluar dari penciptaan tertinggi. Di sini, tiada perubahan:

Jika anda mati, anda akan bermula lagi...

Wira lirikal memasuki lingkaran ganas kematian rohani: perasaan keletihan maut berkembang dalam jiwanya. Menggunakan bentuk muka 2 kata kerja "mati, anda mula" menjadi ungkapan asas untuk kalimat umum-seolah-olah segala-galanya sudah terlibat dalam lingkaran ini dan rasa putus asa menjadi watak kosmik yang merangkumi semua. Oleh itu, dalam karya lirik yang kecil, terdapat idea falsafah kematian.

Verse Malam, jalan, tanglung, farmasi

Malam, jalan, tanglung, farmasi,
Cahaya yang tidak masuk akal dan redup.
Hidup sekurang-kurangnya seperempat abad -
Semuanya akan menjadi begitu. Tiada hasil.

Sekiranya anda mati, anda akan bermula semula
Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:
Riak saluran es malam
Farmasi, jalan, tanglung.

Analisis puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi" Blok

Puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi" adalah titik perubahan dalam kerja Blok. Untuk masa yang lama dia tergolong dalam kem Symbolist dan cukup terkenal di kalangan ini. Ayat-ayat Blok berkabung, tepu dengan imej-imej misteri dan misteri, dikagumi oleh orang-orang yang terputus dari kehidupan sebenar, hidup di dunia fantasi mereka. Bagi kebanyakan orang, ia adalah percubaan untuk melarikan diri dari realiti Rusia kejam pada awal abad ke-20. Blok berkongsi hasrat ini.

Dengan usia, pengalaman hidup datang kepada penyair. Dia mula memahami segala kegagalan dan kegunaannya. Dari kehidupan sebenar, tiada siapa yang boleh melarikan diri. Blok terpaksa mengakui ini selepas kematian anaknya dan ayahnya. Pada tahun 1912 beliau menulis karya "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi," yang melanda orang-orang sezaman dengan suasana suramnya.

Kerja kelantangan kecil, yang menyenaraikan unsur realiti yang tidak biasa, mempunyai kandungan falsafah yang mendalam. Blok mencerminkan makna kehidupan manusia dan mencapai kesimpulan yang mengecewakan. Tidak ada matlamat utama di dunia. Manusia akan ditakdirkan kepada kewujudan kekal dalam kerangka terhad yang sempit. Setelah membelanjakan kehidupan yang tidak berfaedah pada sekeping penciptaan yang diberikan kepadanya, seseorang masih memiliki harapan untuk nasib yang lebih baik dalam kelahiran semula yang akan datang. Tetapi harapannya hancur menjadi debu. Kehidupan baru juga terhad dan membosankan. Dari penyusunan semula objek sekitarnya tempat hasilnya tidak berubah. Dari lingkaran setan "tidak ada hasil."

Blok tidak boleh, dengan serta-merta, dengan segera dan tidak boleh ditarik balik dengan simbolisme. Imej yang disenaraikan ("malam, jalan...") adalah simbol keseragaman dan kesuraman di sekeliling dunia. Mereka tidak mempunyai makna yang konkrit, diambil oleh penyair secara rawak. Ketiadaan sebarang nilai imej menguatkan suasana pesimis.

Ia bukan secara kebetulan bahawa Blok memilih penerangan tentang cityscape dalam puisinya. Pada permulaan abad ke-20, idea bahawa dunia ditakdirkan muncul bukan sahaja di Rusia, tetapi di seluruh dunia. Salah satu peruntukan pendapat ini adalah berdasarkan kesan buruk kemajuan teknologi. Bandar-bandar utama di mana perubahan yang paling ketara dianggap sebagai perwujudan pasukan gelap. Mereka melambangkan akhir kemanusiaan yang tidak dapat dielakkan, yang telah kehilangan konsep yang baik dan jahat.

Ayat sepenuhnya disemai dengan warna-warna gelap. Satu-satunya sumber pencahayaan ialah tanglung, yang memberikan hanya "warna tanpa arti dan redup", rupa yang menjengkelkan. Kita boleh merasakan keletihan Blok dari kehidupan.

Puisi ini ditulis dalam tetrameter iambik, mempunyai komposisi cincin kerana pengulangan baris pertama dan terakhir.

Secara umum, kerja itu disusun dengan rasa kematian, bukan hanya fizikal, tetapi juga rohani. Kebangkitan selepas kematian tidak akan mengubah apa-apa, jadi garis antara dunia terhapus. Wira lirikal sama sekali tidak kira, dia masih hidup atau mati. Lagipun, azabnya tetap tidak berubah.

Analisis puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi."

Blok sangat mengalami kekurangan kerohanian, mekanisme, kurang kreativiti dalam realiti yang mengelilinginya, dan ini mendorong penyair untuk memanggil dunia kontemporinya sebagai "dunia yang menakutkan." Dunia ini tidak mempunyai keharmonian, muzik, pekak dan tidak sensitif, tertutup, seperti dalam puisi Klokov yang terkenal "Malam, jalan, tanglung, farmasi":

Puisi mereproduksi realiti ("jalan"), membosankan, suram ("malam", "cahaya terang"), sejuk yang tidak bermaruah ("riak saluran es"). Menyimpang, dilucutkan dari cahaya "suci" dan humanistik halo "cahaya." Dalam kesusasteraan dunia, "cahaya" adalah metafora tradisional untuk keharmonian, kecerdasan, kebaikan, kepenuhan hidup 1. Tidak ada kebebasan, pergerakan tidak ada, hanya tiruan pergerakan yang mungkin - "ri air" di permukaan. Kehidupan berhenti, berubah menjadi gila yang tidak masuk akal, pergerakan membosankan dalam bulatan. Dan bahkan kematian di dunia ini tidak dapat mengatasi kebodohan yang membosankan, kerana segala sesuatu akan diulang, segala-galanya "akan bermula dari awal". Imej seorang penyair jalan gelap tumbuh dan menjadi metafora falsafah kehidupan yang terbatas, kekosongannya.

Ini harapan, penutupan sangat tepat, komposisi cincin jelas mencerminkannya: pada akhir kerja garis permulaannya diulang. Walau bagaimanapun, di sini kita melihat bukan sekadar pengulangan: kata-kata yang sama dalam dua baris terakhir, tidak seperti yang pertama, disusun dalam urutan yang berlainan. Pada prinsipnya, tidak ada perubahan, tetapi rasa putus asa meningkat: beberapa permutasi di dunia ini (permutasi perkataan di akhir ayat) adalah mungkin, tetapi mereka hanya menekankan kemustahilan asas melarikan diri dari luar lingkaran yang digariskan, set benda dan fenomena yang biasa, menekankan ketidakmungkinan hidup sejati, pergerakan sejati.

Garis awal ("Malam, jalan, tanglung, farmasi") berakhir dengan perkataan "farmasi", di mana penekanan pada suku kata kedua dari akhir (sajak wanita), dan oleh itu seluruh baris bunyi lebih lembut, ia "terbuka" untuk lirik-falsafah monolog, yang menyumbang kepada peningkatan intonasi. Pada akhir puisi, kata-kata mengubah tempat - perkataan akhir ternyata menjadi satu lagi perkataan: "Malam, riak saluran ais, // Farmasi, jalan, tanglung". Perkataan "tanglung" adalah yang terakhir bukan sahaja dalam baris, tetapi dalam keseluruhan puisi, dan oleh itu ia amat penting. Selain itu, penekanan di dalamnya bergantung pada suku kata terakhir (tekanan lelaki), yang memberikan keseluruhan garis ketegaran, ketajaman, lalu memberikan watak terakhir - kesinambungan (terutamanya semata-mata intonasi, kerana intonasi turun) adalah mustahil. Kejutan penuh perkusi [a] memberitahu perkataan terakhir di baris terakhir kejelasan sedar dan kejelasan kebenaran pahit.

Masa dan ruang puisi kerana terhad, ditutup, dan rasa putus asa ("tidak ada hasil") dipertingkatkan. Tanglung, dengan itu, menutup bukan hanya garis, puisi, tetapi masa dan ruang karya kecil Blok ini.

► Baca juga analisis kerja lain oleh Alexander Blok:

Bagaimana kita dapat memahami "Malam, jalan, tanglung..."

Kami akan bercakap tentang puisi oleh Alexander Blok. Ia ditulis pada 10 Oktober 1912 dan dimasukkan dalam kitaran "Dance Dance". Puisi-puisi ini adalah antara yang paling terkenal dalam warisan lirik Blok.

Malam, jalan, tanglung, farmasi,
Cahaya yang tidak masuk akal dan redup.
Hidup sekurang-kurangnya seperempat abad -
Semuanya akan menjadi begitu. Tiada hasil.

Jika anda mati, anda akan bermula lagi,
Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:
Riak saluran es malam
Farmasi, jalan, tanglung.

Analisis kami hanya terhad oleh seksyen semantik teks ini. Segala-galanya yang berkaitan dengan sisi bunyi, dengan metrik dan irama sajak, berada di luar skop tugas. Kami kekal dalam "kamus".

Marilah kita melihat terlebih dahulu gambaran gambar penulis yang berlaku di hadapan kita, di mana tempat kejadian dia memulakan tindakannya. Kata pertama-malam memberi kita masa yang sesuai untuk tindakan dan menetapkan sifat pencahayaan 1. Jalan perkataan dimaksudkan untuk menunjukkan "adegan" sebenar: ruang bandar yang dibatasi oleh rumah. Lantern adalah satu-satunya sumber cahaya (dan tidak sama sekali tradisional untuk lirik bulan). Satu-satunya objek yang diterangi adalah farmasi, yang lain, dan sangat spesifik, tanda landskap bandar. Lebih-lebih lagi, penulis menggambarkan pencahayaan dalam gambarnya dengan sengaja anti estetika: cahaya yang tidak bermakna dan merah pada baris kedua 2.

Adalah mudah untuk melihat bahawa setiap unsur yang disenaraikan diberikan kepada Blok dalam bentuk hukuman ayat, iaitu, dalam ketiadaan kata kerja yang lengkap. Oleh itu, gambar yang dikemukakan secara eksklusif tidak bergerak, sebarang tanda dinamik dikeluarkan dari situ. Ke depan, perlu diingatkan bahawa pada akhir puisi hampir unsur yang sama disenaraikan semula (malam, riak saluran ais, // Farmasi, jalan, tanglung). Dalam segmen akhir teks ini, tanda pergerakan minimum tertentu ditunjukkan (riak saluran es). Kami tidak diberikan untuk melihat aliran, kita hanya melihat riak di permukaan air, tetapi ciri ini dinyatakan dengan cara lisan.

Kalimat denominasi yang tersenarai memberikan kita tanda-tanda kebolehmampuan dunia, ketidakmampuannya, kesilapan yang tidak baik dan keputusasaan. Sebagai tambahan kepada kata nama, tiga kata sifat (tidak bermakna, redup dan berais) digunakan dalam serpihan ini, semuanya disumbangkan oleh Blok dengan konotasi negatif.

Unsur yang berulang tertumpu pada permulaan dan pada akhir puisi. Ini mewujudkan pembinaan berbentuk ronde. Semuanya diulang bukan sahaja di dunia, tetapi juga dalam puisi, tema yang mana adalah nasib yang tidak ada harapan di dunia ini.

Petunjuk dinamik diperkenalkan melalui kata kerja yang dikumpulkan di tengah-tengah teks. Di sini semua bentuk kata kerja tertumpu, yang diberikan dalam ketiadaan kata nama:

Live 3 masih sekurang-kurangnya seperempat abad -
Semuanya akan menjadi begitu. Tiada hasil.
Jika anda mati, anda akan bermula lagi,
Dan semuanya akan berulang seperti dahulu.

Walau bagaimanapun, selepas membaca, kami memahami bahawa dinamik ini adalah khayalan. Sekalipun kehidupan terganggu, bagi wira puisi tidak akan berubah, dan kewujudannya akan diulang 4 dengan harapan yang sama. Secara kebiasaannya, kata kerja untuk sebahagian besar diberikan di sini dalam bentuk tegang masa depan (akan, mati, mula, ulangi) dan mereka bergantung pada ayat bersyarat "hidup sekurang-kurangnya seperempat abad" (iaitu, walaupun anda hidup...). Oleh itu, seluruh bahagian dinamik puisi itu "dibongkar" menjadi kecenderungan bersyarat dan maksimal "berpindah" dari kecenderungan petunjuk biasa.

Marilah kita kembali ke kata benda yang dipusatkan pada mulanya dan di akhir puisi. Mereka benar-benar berbaris dalam satu baris semantik: dengan pengecualian perkataan malam, ini adalah objek khusus yang hanya wujud dalam tamadun bandar, masing-masing timbul hanya akibat kerja membina lama beberapa generasi 5. Dalam puisi Blok, benda-benda ini terasing dari prasejarah mereka, dari fungsi rasmi mereka, dan memperoleh tanda-tanda kecekapan diri, kemerdekaan dari orang 6.

Terhadap latar belakang kata nama tertentu yang menandakan benda-benda gelap dan berulang ini, satu kata nama menonjol dengan ketara - hasilnya. Pertama, ia menunjukkan konsep abstrak. Kedua, jika semua kata nama lain dalam sajak tertentu diberikan dalam pembinaan afirmatif, maka hasilnya diberikan dalam rangka pembinaan negatif - dan bukan dalam suasana bersyarat, tetapi dalam indikasi (Tidak ada Hasil). Di samping itu, gabungan ini diperkenalkan dengan jelas di tengah-tengah komposisi keseluruhan: di sempadan antara dua quatrains.

Sumber perolehan ini sepatutnya dicari dalam Pushkin's Ode LVI (Dari Anacreon) (6 Januari 1835), di mana alam orang mati digambarkan seperti berikut:

Kami tidak akan dibangkitkan dari sejuk,
Semua orang dilupakan selama-lamanya:
Pintu masuk terbuka kepada semua -
Tiada eksodus dari sana.

Beralih kepada kenangan Pushkin, Blok tegas mengubah makna perolehan: jika Pushkin tidak mempunyai eksodus dari alam mati, maka untuk Blok hasilnya tidak wujud di dunia ini yang hidup. Setelah mengatakan hasilnya tidak, Blok menyatakan bahawa dalam teks rakyat V.Ya. Propp menamakan kekurangan tersebut. Keistimewaan sintaksis kedudukan di mana hasil perkataan diletakkan menemui korespondennya dalam kandungan semantik luar biasa kata nama ini. Kamus menafsirkan hasilnya sebagai buku kata dan ketinggalan zaman dengan makna berikut: pergerakan, keluar dari suatu tempat, akhir, akhir, hasil. Perkataan itu terdapat dalam komposisi ekspresi stabil pada akhir, pada penghujung hari.

Walau bagaimanapun, terdapat dimensi lain dalam hasil perkataan. Ia ketara dalam gabungan idiomis dari pengalihan orang Yahudi dari Mesir. Berikut adalah konotasi agama perkataan, yang merupakan buku kedua dalam Pentateuk Musa. Momen utama dalam plot kitab Keluaran ialah pembebasan orang Yahudi dari perbudakan, kejayaan melarikan diri dari seluruh suku dan, akhirnya, penemuan mereka tentang tablet Perjanjian. Pada tahap yang lebih dalam, hanya dalam rangka buku Keluaran, pecahan masa yang tidak jelas dan tidak pernah berlaku sebelum ini dan untuk pertama kalinya dalam sejarah, gagasan tentang maksud, masa bermakna. Imej kitaran masa mengulangi terbuka dan membentuk imej masa linier-berusaha menuju matlamat.

Semua komponen kandungan ini sesuai dengan hasil perkataan, tetapi mereka tidak hadir di dunia yang dijelaskan untuk kita di Malam Puisi, Jalan, Lantern, Farmasi. Tiada hasil, kekurangan ditunjukkan, dan pengulangan kata nama dalam teks akhir sekali lagi menekankan ketidakwujudan masa, yang kembali normal.

Dalam reka bentuk yang digunakan ilustrasi M.V. Dobuzhinsky

1 Sekurang-kurangnya sepuluh puisi Blok bermula dengan kata ini.

2 Mac Kata-kata Pasternak dalam catatannya tentang Blok yang dia menggambarkan "kota Rusia yang tidak berfungsi" - Blokovsky Collection 2 (Tartu, 1972). Ms 450 et seq.

3 Perlu diperhatikan bahawa tersirat anda dalam hal ini tidak berkaitan dengan penerima lirik tradisional (Kekasih, Paling Tinggi, sahabat); Jelas sekali, ini adalah rayuan kepada diri sendiri.

4 Di sini, mungkin, seseorang harus perhatikan tafsiran pesimis mengenai tema "kembali abadi", yang begitu diduduki oleh Nietzscheian Rusia; Wed Analisis puisi ini oleh D.E. Maximov dalam buku Puisi dan Prose Al. Blok (L:: penulis Soviet, 1978). Hlm. 111-112.

5 Saluran perkataan, baik sebagai pembinaan dan sebagai tanda kesusasteraan, menandakan Petersburg sebagai tempat tindakan. Wed maklumat yang diberikan dalam artikel A.S. Likhachev "Dari komentar pada puisi oleh A. Blok" Malam, jalan, tanglung, farmasi ". Nombor kesusasteraan Rusia 1 (1978). Ms 186-188.

6 Sebagai perbandingan, kita boleh memberikan struktur yang sama seperti memaksa kata nama yang rapat tanpa kata kerja dengan makna yang bertentangan dari puisi Pasternak Di Hospital (1957):

Oh tuhan betapa sempurna
Perkara yang anda fikir lelaki yang sakit
Katil, dan orang, dan dinding,
Malam kematian dan malam bandar. (Italics mine - A.G.)

Alexander
Blok

Analisis puisi Alexander Blok, Jalan, Lantern, Farmasi. "

Puisi "Malam, Jalan, Lantang, Farmasi..." yang dicipta oleh Alexander Blok pada tahun 1912, adalah titik perubahan dalam karya penyair. Lapan stanza pendek, yang ditulis oleh iambus empat hambatan, bukan sahaja membawa pengarangnya di seluruh dunia, tetapi juga mengubah pandangan hidupnya. Kerja ini menandakan tahap kreativiti Alexander Blok yang baru, di mana beliau hampir menyangkal perlambangan yang beliau sukai, untuk kali pertama dalam hidupnya memikirkan perkara yang lebih prosaik dan kudus.

Pada tahun 1912, Alexander Blok telah dijadikan penyair, tetapi karya beliau telah direka untuk wanita-wanita yang terkenal dan cantik, yang secara harfiah tidak memberikan idola kepada mereka. Kesenangan menjadi, kekurangan matlamat yang jelas - semua ini telah menjadikan kehidupan Blok menjadi sesuatu yang tidak menyenangkan. Ketenangan itu bermula secara beransur-ansur, dan dua tragedi memainkan peranan penting - kematian anak dan bapak penyair, yang meninggal pada tahun 1909. Pada masa ini Alexander Blok mula berfikir tentang makna falsafah kehidupan, lebih tepat lagi, ketiadaannya. Dan dia menyedari bahawa simbolisme, tanpa spesifik dan tidak bersentuhan dengan realiti, tidak lagi menariknya.

Puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi..." adalah salah satu percubaan pertama oleh penyair untuk mengetahui mengapa seseorang datang ke dunia ini. Alexander Blok tidak pernah menerima jawapannya, dan kesimpulannya, disuarakan dalam karya ini, mencadangkan pemikiran yang agak sedih. Kehidupan itu sendiri diwakili oleh penyair sebagai lingkaran setan, segala sesuatu di dalamnya adalah kitaran dan tidak berubah. Pada masa yang sama, kewujudan manusia dicat dengan nada gembira dan nada suram, seperti yang dibuktikan oleh epithet dalam puisi sebagai "membosankan", "tidak bermakna", "es". Segala sesuatu yang diberikan kepada manusia adalah untuk melihat sekadar alam semesta, yang dalam puisi oleh Alexander Blok diwakili oleh jalan, tanglung kesepian dan rumah tempat farmasi berada. Tanpa menolak kemungkinan penjelmaan semula, penyair yakin bahawa, setelah mati dan dilahirkan semula, dia pasti akan melihat landskap malam yang membosankan. Walau bagaimanapun, pernyataan ini tidak boleh diambil secara literal, kerana Alexander Blok, telah berhenti untuk menganggap dirinya sebagai simbolik, dalam kerjanya dari semasa ke semasa, namun telah menggunakan perbandingan kiasan. Oleh itu, dalam konteks ini, puisinya dianggap sebagai percubaan untuk mencari makna kehidupan, yang merupakan ilusi. Lagipun, sebelum ini, penyair percaya bahawa kerjanya mempunyai nilai yang tidak dapat dipertahankan untuk semua manusia, oleh itu dia yakin bahawa ia perlu menyampaikan perasaan dan pemikirannya dalam ayat. Walau bagaimanapun, realiti yang tidak menarik memaksa Alexander Blok untuk menimbang semula nilai hidup dan keutamaannya. Manusia adalah fana, dan kewujudan duniawinya hanya seketika berbanding dengan kekekalan. Oleh itu, bagi seseorang yang menyedari betapa singkatnya kehidupan, bahkan puisi yang paling menyenangkan tidak boleh menjadi makna dan tujuan.

Kemunduran yang merebak dari puisi "Malam, Jalan, Lantern, Farmasi..." betul-betul menyampaikan keadaan mental Blok, yang dihadapi dengan nilai kehidupan yang sukar. Dan saya menyedari bahawa pilihan sedemikian, lambat laun, harus dibuat oleh setiap orang. Bahan atau rohani, keabadian atau kelalaian - inilah yang menjadi kebimbangan penyair pada tahap ini. Perlu diperhatikan bahawa kemudian Alexander Blok memutuskan apa yang penting dan berharga kepadanya. Itulah sebabnya, selepas revolusi, dia tetap berada di Rusia daripada yang sebenarnya mengutuk dirinya sehingga mati. Tetapi sebelum pilihan terakhir masih lebih daripada lima tahun, dan penemuan bahawa kehidupan pada dasarnya tidak berharga dan tidak bermakna menimbulkan penyair. "Semuanya akan menjadi seperti ini. Tidak ada hasil. "

Penganalisis puisi lain

Malam, jalan, tanglung, farmasi.

Jurnal Tania-soleil

Terjemahan selari. Laporan foto. Artikel mengenai kajian bahasa asing.

Navigasi Rekod

A. Blok "Malam, jalan, tanglung, farmasi..." dalam bahasa Jerman

Cerita Alexander Blok "Malam, jalan, lampu, farmasi..." di Rusia dan Jerman.

Sekiranya anda mati, anda akan bermula semula
Dan segala-galanya akan berulang seperti dahulu:
Riak saluran es malam
Farmasi, jalan, tanglung.

Alexander Blok (1880-1921)

Stirbst - und musst von vorn beginnen,
Es wiederholt sich, wie es war:
Nacht, eisigen Kanales Schimmern,
Apotheke, Laterne, Boulevard.


Artikel Yang Berkaitan Hepatitis